Friday, September 19, 2014

SNMPTN Alam?

Ga kerasa sekarang udah hampir masuk tahun ke 4 saya kuliah di Komunikasi UNS. Yap, sekarang saya semester 7, artinya udah ada 3 generasi di bawah angkatan saya, yang artinya angkatan saya udah termasuk angkatan tua. Tapi tenang, masih banyak anak 2010 & 2009 yang berkeliaran di sekitar ruang dosen :p *ditampol 2 angkatan*

Hampir 4 tahun yang lalu saya berjuang ikutan SNMPTN (Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negri) demi untuk bisa kuliah di UNS. SNMPTN ini bisa dibilang sistem untuk memfilter siapa aja yang pantas mengenyam pendidikan di PTN di Indonesia. Kenapa harus difilter? Ya karena PTN punya quota dan standarnya masing-masing. SNMPTN susah ga sih? Ga susah kok, asal selama beberapa bulan sebelum SNMPTN kita menghabiskan waktu di dunia yang fana ini dengan belajar. Huehehehe. Anyway, barang siapa yang lolos seleksi berhak kuliah di PTN tujuannya. Dan Alhamdulillah saya lolos (meski dengan perjuangan yang tidak mudah) dan bisa kuliah di Komunikasi UNS.

Jadi, ini mau bahas SNMPTN? Bukan, ini bukan postingan tentang tips dan trik ngerjain soal TPA di SNMPTN. Apalagi tips dan trik nyontek di SNMPTN ~

Ada yang sadar kalo alam juga punya 'SNMPTN' nya sendiri? Disadari atau tidak, sebetulnya selama proses kehidupan ini kita selalu mengalami proses 'SNMPTN' yang diadakan oleh alam. Kalo saya nyebutnya SELEKSI ALAM. Bukan, ini bukan SNMPTN yang diadakan di alam terbuka. Sama seperti PTN, setiap orang punya standar nya masing-masing. Ada yang ga suka berenang, ada yang suka main bola, ada yang suka orang lain tapi orang yang disuka ga suka dia :(

Karena standar tiap orang beda-beda, maka alam akan menyeleksi orang dan mengelompokkannya ke dalam lingkungan dengan standar yang sama. Yang suka main bola nanti berkumpul sama yang suka bola. Yang suka orang lain tapi orang yang disuka ga suka dia akan berkumpul dengan orang-orang yang senasib.

Bentuknya seleksi alam kaya apa sih? Ada soal TPA ama matematika juga? Waktu adalah soal utama di seleksi alam. Kenapa waktu? Karena seiring berjalannya waktu sifat asli orang akan makin keliatan. Oke, pake contoh deh biar jelas. Ada yang pernah masuk organisasi? Di awal-awal masuk organisasi pasti orang-orang yang 'baru' masih semangat banget. Tiap hari ke sekre, main sama sesama amggota organisasi lainnya, dll. Tapi coba diliat setelah 3-4 bulan. Bakal keliatan mana orang yang emang commit di organisasi itu. Pasti ada orang yang dulunya tiap hari ke sekre jadi jarang keliatan, terus lama-lama menghilang. Pasti pernah mengalami kan?

Hal ini berlaku juga buat pertemanan. Coba list down semua teman kita, jumlahnya pasti ratusan. Tapi dari ratusan itu mana teman yang serimg main sama kita? Makin dikit kan? Terakhir coba list down teman terdekat kita. Mungkin cuma ada 2-5 orang. That's how nature works. Karena ga semua teman kita punya standar yang sama dengan kita.


Seleksi alam ini berlaku di segala hal di dalam kehidupan kita. Jadi, semisal kita dihadapi dengan banyak pilihan, yakin deh seiring dengan berjalannya waktu alam akan menyeleksi dan menyisakan pilihan terbaik buat kita. Buat para wanita yang galau karena dideketin banyak lelaki secara bersamaan, yakinlah orang yang terus bertahan menunggumu adalah orang yang tepat bagimu :) Kenapa wejangannya ke cewek? Karena cewek itu yang pusing menentukan pilihan. Kata orang jawa "lanang menang nembung, wedok menang milih" Kalo ga ngerti googling gih. Oke, ini cuma intermezo aja

Jadi, good luck untuk seleksinya & selamat bermalam Minggu :)

Monday, September 15, 2014

REPOT?


Repot, adalah alasan yang sering digunakan orang untuk ngeles dari suatu pekerjaan. Misal : “Wah, aku ga bisa dateng rapat nih. Lagi repot bersih-bersih rumah” atau “Maaf ya yang, aku ga bisa ngapel ke rumah kamu malem ini. Aku lagi repot selingkuh.”
See? Repot adalah opsi nomor satu dalam menolak pekerjaan J

Tapi, dari  penggunaan ‘repot’ sebagai alasan ngeles kerjaan, yang aneh adalah alasan ‘takut repot’. Kalo contoh di atas tadi adalah contoh orang ngeles karena ‘lagi repot’, berikut akan dibahas contoh orang ngeles karena ‘takut repot’. Contoh :
A: “Besok ikut naik gunung yuk”
B: “Males ah. Repot persiapannya. Mesti nyari carrier, sleeping bag, dll”

Contoh lainnya :
A: “Kamu saya kasih kepercayaan sebagai ketua panitia lomba 17an ya”
B: “Jangan saya, Pak. Pasti repot banget kalo jadi ketua panitia. Kan harus nyiapin ini itu, begana begini”

Ngerti kan bedanya alesan “lagi repot” sama “takut repot”. Orang yang menggunakan alesan “takut repot” ini ga sadar kalo sebetulnya di sepanjang kehidupan kita itu sebetulnya selalu dipenuhi kerepotan. Semua pilihan dan tindakan kita di dunia yang fana ini akan membawa berbagai kerepotan ke dalam kehidupan kita. Ga percaya? Buat yang kuliah silahkan jawab pertanyaan ini.
“Kuliah itu repot ga?” “Skripsi repot kan? “Nemuin dosen pembimbing repot abis kan?”

Buat yang udah kerja, silahkan jawab ini
“Jadi karyawan repot kan?” “Duit udah habis, tapi belum gajian itu repot banget kan?”

Yang udah jadi orang tua, silahkan jawab ini
“Punya anak repot banget kan?”

See? Setiap fase kehidupan kita pasti dipenuhi dengan segala macam kerepotan. Cuma bentuknya aja yang beda. Kalo mahasiswa ya repot belajar, ngerjain tugas, bimbingan skripsi. Kalo karyawan repot meeting, bikin report, dimarahin atasan. Kalo pengangguran repot nyari kerjaan. Huehehehe

Terus kenapa kita sering ga sadar kalo sebetulnya hidup ini repot? Karena kita menikmati kerepotan yang kita hadapi. Pernah pacaran? Repot ga? Yang jawab ga repot pasti bohong. Jawabannya pacaran itu REPOT. Repotnya apa? Masa ga tau repotnya pacaran? Jomblo abadi ya? Huehehehehe

Intinya, pacaran itu repot, tapi karena kita sayang ama pacar kita jadinya kita ga ngrasa kerepotan. Bener ga? Oke, saya cari contoh selain pacaran supaya yang belum pernah pacaran bisa ngerti. Buat saya yang kuliah di Ilmu Komunikasi, ngeliat mata kuliah dan tugasnya anak Teknik Kimia ya pasti komentar “Dih, repot amat tugasnya”. Pun begitu anak Teknik Kimia ngeliat tugas dan mata kuliah anak Komunikasi. “Dih, mata kuliah ama tugasnya ngerepotin banget!” Kenapa hal itu bisa terjadi? Karena minat dan kesukaannya beda. Anak Komunikasi disuruh ngitung reaksi kimia ya mabok juga. Anak Teknik Kimia disuruh bikin script berita ya pasti frustasi.


Jadi, sebetulnya hidup ini udah repot banget. Cuma karena kita ‘repot’ untuk hal yang kita suka, jadi ga berasa repot. Hal ini berlaku buat apapun, kerjaan, kuliah, organisasi, pacar, dll. Kita ga bisa menghindar dari repot. Kita cuma bisa memilih repot di hal atau orang yang tepat dan worth it. Dan tiap orang punya alasannya sendiri dalam mempertimbangkan mau repot untuk apa atau untuk siapa J

LAGI REPOT APA ANDA SEKARANG?

tulisan ini dibikin karena sebuah percakapan hari ini :)

Saturday, September 13, 2014

Saya Fans Baru Anda :)

Pernah ga bosen sama koleksi lagu di laptop, smartphone, ipod, atau di media lainnya? Beberapa minggu belakangan ini saya lagi mengalami fase bosen ama koleksi lagu sendiri. Lama-lama bosen juga denger lagu yg itu-itu aja, meskipun lagu yang ada di laptop saya cuma lagu yang emang saya suka aja. Alhasil tiap buka laptop jadi jarang buka music player. Karena saya adalah tipe orang yang suka kerja sambil denger musik, keadaan kaya gini lumayan frustrating juga. Tiap mau kerja, play lagu di laptop bukannya terhibur malah  bosen.

Di tengah keadaan yang frustrating ini saya dipertemukan dengan deezer . Jadi, deezer ini adalah situs musik online dimana kita bisa langsung dengerin lagu secara GRATIS!! Sekali lagi, GRATIS!! Kita bisa searching artist atau lagu yang kita pengen. Ada fitur yang cocok buat orang-orang semacam saya (lagi bosen sama koleksi lagu sendiri), yaitu RECOMMENDED FOR YOU & EXPLORE. Via 2 fitur ini kita bisa nyoba dengerin lagu-lagu baru yang belum pernah kita denger sebelumnya. Pokoknya sip deh. Oh iya, deezer ini available buat IOS ama Android juga :) Tapi di postingan ini saya bukan ngebuzz deezer lho ya, dan deezer bukan inti dari postingan ini. Huehehehe

Selama saya kenalan sama deezeer ini belum ada lagu atau artist yang rasanya klik di telinga dan hati. Sampai Sabtu kemarin saya ga sengaja dengerin salah satu stasiun radio lokal Solo pas lagi di jalan. Di acara itu ada semacam interview ama seorang penyanyi yang lagi promo albumnya di Solo, namanya Danilla. Saya langsung tertarik sama si Danilla ini, karena namanya mirip sama saya. Daniel sama Danilla kan mirip tuh. Huehehehe

Sebelumnya saya belum pernah denger nama Danilla sih, tapi langsung tertarik aja buat dengerin lagunya. Alhasil saya pantengin tuh siaran radio. Saya bela-belain naik mobilnya pelan-pelan biar bisa dengerin sampai selesai. Dan, saya langsung jatuh cinta begitu lagu Buaian di play sama si penyiar. Lagunya enak banget buat telinga saya. Aransemen lagunya mengingatkan saya sama lagu-lagu jazz tahun 50-60an, semacam lagunya Frank Sinatra, Nat King Cole, dan kawan-kawannya. Jarang ada penyanyi yang berani jualan lagu kaya gini, apalagi sekarang yang lagi trend di pasar adalah music bergenre pop. Menurut saya, orang-orang yang suka dengerin lagunya Tulus , Karen Souza atau lagu-lagu semacam Autumn Leaves, Misty, I Won’t Dance, I’ve Got You Under My Skin, pasti bakal jatuh cinta ama Danilla.

Begitu sampai rumah, saya langsung browsing video Danilla di Youtube. So far, saya suka banget sama lagu Buaian, Senja di Ambang Pilu & Terpaut Oleh Waktu. Di Lagu Terpaut Oleh Waktu aransemen pianonya syahdu banget J Sebetulnya malemnya Danilla bakal main live di salah satu acara di Solo, tapi sayang saya ga bisa datang. Oh iya, ada yang tau albumnya Danilla udah available di Solo belum ya? Atau bisa beli online? Mau dong beli albumnya. Sekarang baru bisa dengerin lagunya via Youtube nih. 

Jadi, saya cuma mau bilang, “Danilla, saya fans baru anda!” J


Yang penasaran sama Danilla, bisa langsung cek nih :)



Monday, September 8, 2014

Sudahkah anda bersenang-senang?

Ciyee ngeblog mulu ciye. Ah, paling karena masih baru blognya. Huehehehe. Yah, semoga meski waktu terus berlalu blog ini tak akan dipenuhi debu.

Now I’m 21. Udah bisa dikategorikan sebagai lelaki dewasa. Ya, paling ga mulai mencoba menjadi dewasa lah. Perilaku dan pola pikir mulai berubah, mulai menyiapkan masa depan, mulai nyicil laporan magang dan mulai mikir judul skripsi, mulai menyiapkan strategi milih pembimbing skripsi juga. Huehehehe

Status dewasa selalu datang bersamaan dengan tuntutan dan tekanan. Begitu kita disebut dewasa, semacam ada beberapa hal tak tertulis yang harus kita patuhi. Misalnya, orang dewasa itu harus serius, orang dewasa itu ga boleh main-main lagi, harus kerja keras supaya masa depannya cerah, dll, dsb, dst. Well, emang sih itu kewajiban seseorang yang udah dewasa. Tapi bukan berarti di setiap detik kehidupannya orang ‘dewasa’ harus memenuhi semua to do list tadi. Mungkin saya masih terlalu muda untuk ngomong kaya gini, tapi kadang orang dewasa perlu kembali jadi anak-anak lagi. Capek juga kan serius terus-terusan ~

Jadi anak-anak bukan berarti kemulan pake selimut waktunya Doraemon terus balik jadi balita lagi. 
sumber : google.com




Cukup merasakan lagi tugas dan kewajiban kita pas masih kecil dulu, yaitu HAVE SOME FUN J Lho, saya udah bersenang-senang kok. Tiap weekend hangout, punya gadget banyak, punya pacar banyak (lho), dll, dsb, dst. Yakin udah bersenang-senang kaya anak kecil? Pas kecil kita ga peduli sama lingkungan, ga peduli diomongin orang. Nah, yang kaya gitu baru bisa disebut bersenang-senang!!

Ask this to yourself, “hal apa yang bisa saya lakukan tanpa takut dikatain orang lain?” Kalo dalam bersenang-senang kita masih takut dikatain orang, takut dibilang ga dewasa, artinya bersenang-senang itu Cuma label aja. Tapi, hati kita ga bersenang-senang.

Banyak cara untuk bersenang-senang ala anak kecil gini. Dan tiap orang punya metodenya masing-masing. Metode saya adalah : having a jam session with my crew, kumpul sama old friends, ngobrol sama ibu dan orang yang spesial buat saya. Gimana caranya kita tau kalo kita udah bener-bener bersenang-senang? When you really have fun, you will show your other side. Tiap orang punya kepribadian yang disimpan demi kepentingan menjadi orang dewasa. Bisa aja orang yang sehari-hari tegas, galak dan nyebelin ternyata aslinya manja banget. People have their other side. Nah, kalo kita bisa menunjukkan sisi sebenarnya dari diri kita, itu baru bisa dihitung bersenang-senang.

Jadi, bagaimana caramu bersenang-senang?


By the way, hari Minggu kemarin saya habis bersenang-senang. Caranya? Kumpul sama temen SMP, ketawa cekikikan mengenang masa lalu, sampai curhat tentang orang yang ditaksir dulu. Jadi temen saya SMP ada yang naksir temen sekelas selama 9 tahun. Ya, 9 tahun. Dari SMP sampe sekarang kuliah semester 7 dia masih menyimpan rasa gitu. Ah, temen saya ini jadi korban 'jatuh cinta diam-diam'. Cinta emang kejam, apalagi yang ga sempat diungkapkan. I really had some fun.

Jadi anak gaul McD. Ini belum full team.
Dan oknum yang curhat soal penderitaan cintanya belum dateng

Friday, September 5, 2014

Magang? Bukan!! Bersenang-senang? IYA!!

Holla!! This is my first blog post!! And this is about my last holiday. Mmm, sebetulnya bukan liburan juga sih. Karena libur kuliah selama beberapa bulan kali ini diisi dengan MAGANG!! Jadi memang udah jadi kewajiban untuk seluruh mahasiswa dan mahasiswi Ilmu Komunikasi UNS semester 6 untuk magang. Tujuannya? Kalo dari sisi akademis sih untuk menyelesaikan salah satu mata kuliah, tapi kalo buat saya pribadi magang ini waktunya buat cari ilmu, pengalaman dan kenalan baru J

Selama dua bulan, dari 7 Juli – 5 September saya magang sebagai Account Executive di Pop Cult, salah satu digital agency di Jakarta.  Tugasnya AE ini menghubungkan client sama agency. Kaya mak comblang ya? Huehehehe. Dan selama dua bulan itu banyaaak banget pengalaman yang saya dapet. Mulai dari meeting sendirian sama orang Jepang, lembur cuma berdua sama mas Deny sampe malem banget di kantor, ga tidur bikin deck presentasi yang di pagi harinya masih harus direvisi lagi, belajar materi presentasi di taksi, tewas di taksi sama mbak Oliv gara-gara belum makan sampe sore, ikutan pitching, banyak pokoknya!! Oh, yang paling unforgettable adalah nyaris mau dicemplungin ke kolam yang ada di kantor pas hari terakhir magang. Saya dikeroyok beberapa lelaki dewasa yang posturnya gede-gede. Tapi mereka ga kuasa nyemplungin saya yang badannya imut gini. Huehehehe.

Banyak banget ilmu yang saya dapet selama magang di Pop Cult ini. Di bawah bimbingan mas Akbar, mas Dito, mas Indra dan mbak Oliv yang sabar dan baik hati, saya belajar banyak hal tentang gimana cara kerja di sebuah agency. Dulu awalnya saya kepengen banget magang di agency multi nasional. Kan keren tuh kalo ditanya, “Magang dimana?” bisa jawab dengan sedikit congkak “Di Lowe!” atau “Di Leo Burnnet!” Tapi ternyata magang di agency lokal itu lebih seru daripada magang di agency multi. Kenapa? Karena di agency lokal, anak magang bener-bener dapet porsi kerjaan yang sama kaya karyawan tetap. Ga ada tuh ceritanya saya dapet kerjaan yang ecek-ecek. Bahkan sampe harus lembur-lembur segala :p

Bahkan di Pop Cult ini saya dipercaya megang 2 brand, Lotte Toppo ama Danar Hadi. Awalnya takut juga kalo ga bisa apa-apa atau kalo bikin kesalahan. Tapi namanya belajar kan pasti dari ga bisa dulu, jadi yaudah saya jalanin aja. Dan ternyata I really enjoyed it!! Pelan-pelan ngerti apa yang harus dilakuin sebagai AE, meski sempet kena tegur dari mas Akbar karena suatu kesalahan. Huehehe. Pas itu udah siap banget kalo bakalan diomelin atau dimarahin, eh ternyata malah dijelasin salahnya dimana dan seharusnya gimana. Wah, jarang-jarang nih ada pimpinan yang ga marah-marah atau ngomel pas bawahannya salah tapi malah ngajarin gimana yang bener. Thank you ya, mas Akbar!! J
Selama 2 bulan ini kayanya saya ga magang deh, tapi bersenang-senang!! Karena lebih kerasa senengnya daripada capek magangnya J Apalagi orangnya pada baik semua. Rasanya sedih juga harus balik Solo, habis udah akrab sama orang satu tim sih. Tapi mau gimana lagi, saya harus balik ke Solo karena masih harus kuliah. Tapi kalo kuliah udah kelar dan masih ada kesempatan, saya mau kok balik lagi ke Pop Cult!!

Thank you for all the memories and experiences, Pop Cult!! Kalo ada yang mau ke Solo, saya siap menemani puter-puter Solo yang bebas macet itu J

Oh iya, kalo ada yang tanya “Magang dimana?” bakal saya jawab dengan mantap, “Di Pop Cult!!” J


Sosok-sosok yang saya temui selama 2 bulan ini :)
Barisan atas kiri-kanan : mas Surya, mas Ray, mas Akbar, mas Raindy, mas Deny, Udin
Barisan bawah kiri-kanan : mas Indra, mas Dito, saya sendiri, Nana, Regia, Fai, Denis
(ini beberapa saat setelah percobaan nyemplungin saya ke kolam gagal)

Akhirnya ngeblog juga!!

Salam!!

Saya adalah seorang mahasiswa Ilmu Komunikasi UNS semester 7 yang pada akhirnya tertarik buat nge blog :)
Oh, perkenalkan nama saya Daniel :)

Ngapain ikut-ikutan ngeblog? Jujur, awalnya saya kepengen ngeblog gara-gara blog temen deket saya ini. Terus kepikiran, kayanya asyik juga ya ngeblog. Tapi bukan berarti saya ikut-ikutan temen saya ya. Karena kalo saya ikut-ikutan dia pasti postingan ini bakal jadi kaya gini  :


Dan blog ini akan berjudul jurnaldaniel ~ 
Jadi, saya ga ikut-ikutan temen saya, cuma emang kepengen ngeblog gara-gara buka blog punya dia. Kepengennya udah lama sih, tapi baru terealisasi sekarang. Kenapa baru sekarang? Karena kadang kenyataan ga sesuai dengan keinginan. Kaya misalnya kita sayang ama orang, tapi dia malah sayang orang lain :(
Mmmmm, sudah ah malah galau

Terus,mau diisi apa blognya? Apapun :) Buat saya blog ini fungsinya sebagai reminder atas pengalaman, pemikiran, karya, atau hal apapun yang terjadi di dalam perjalanan hidup saya. Mungkin beberapa tahun lagi blog saya ini bisa jadi media nostalgia saya sendiri :) Tokoh-tokoh terkenal bisa bikin buku biografi sebagai catatan hidupnya, kalo saya ya pake media blog ini dulu aja. Tapi kalo ada orang lain yang khilaf buka blog ini dan merasa suka bacanya, itu bonus buat saya :)

Yaah, jadi intinya mulai sekarang blog ini akan diisi dengan catatan-catatan tentang perjalanan hidup saya yang mungkin akan saya rindukan di masa yang akan datang :)