Thursday, October 9, 2014

Games of Life

Hai! Postingan kali ini ditulis di sela-sela deadline tugas kuliah yang menanti dengan setia, seperti aku setia menanti kehadiranmu ~ Yah, namanya mahasiswa semester nggak muda. Tugasnya lumayan banyak, ditambah mau ngajuin proposal skripsi, laporan magang. Kenapa udah mau ngajuin proposal skripsi? Karena saya berniat untuk segera lulus dari kampus tercinta ini, untuk kemudian segera nyicil jalan menuju masa depan yang cerah. Cukup sudah curhat terselubungnya. Let’s get to the point!
 Jadi, postingan ini terinspirasi dari video berikut ini :

           

Buat yang males buffering, saya jelasin apa isi videonya. Simple, isinya ada orang yang lagi main games dengan predikat MOST DIFFICULT GAME EVER. Dan emang game nya susah beneraan. Buat yang ngaku anak gamer, cobain deh gamenya di sini . Dan rasakan betapa susah dan frustatingnya game itu. Have some fun! Jangan misuh-misuh mainnya XD

Udah, postingannya cuma soal game itu doang?! Tenaang, masih ada petuah lain di balik postingan ini. Dari kecil saya termasuk anak yang doyan ngegame. Concole game pertama saya adalah sega, saya mainnya pas masih umur 3 tahun kalo ga salah. Game favorit : Sonic, Toy’s Story sama Mortal Kombat. Iyaa, masih kecil saya udah main game Mortal Kombat yang adegan fatality nya bisa bikin nafsu makan hilang seketika. Console selanjutnya adalah PS 1. Di jamannya, PS1 ini udah mutakhir banget. Grafisnya udah termasuk canggih dibanding console-console sebelumnya. Game favorit : BANYAK!! Huehehehe. Yang jelas, saya sering ngambek gara-gara kalah main Winning Eleven lawan kakak saya XD FYI : Winning Eleven ini cikal bakalnya Pro Evolution Soccer. Cuma ya grafisnya masih cupu gitu lah. Yang pernah main Wining Eleven 4, pasti sekarang umurnya udah di atas 20 tahun :p

Oke, kita masuk ke inti dari postingan kali ini. Pas kita main game, kita pasti berusaha banget nyelesein level atau tantangan yang ada di game itu. Kaya di video di atas tuh. Udah tau game nya susah parah, tapi masih nekat aja dimainin. Pernah ga berpikir apa yang bikin kita kekeuh berusaha mati-matian pas main game? Karena kita yakin, level atau tantangan di setiap game itu bisa diselesein. Kita yakin, creator game ga mungkin bikin level yang mustahil diselesein. Kenapa? Ya kalo level nya ga bisa diselesein, ga bakal laku lah game nya. Bener ga? Nah, keyakinan kita bahwa “Ah level ini pasti ada jalan keluarnya” bikin kita berusaha mati-matian. Main-game over-retry-repeat. Gitu melulu sampai akhirnya kita bisa nyelesein satu level :’) Karena kita yakin pasti bisa diselesein.

Coba kita analogikan kalo hidup kita ini kaya game. Ada creator, ada tokoh utama (ya kita ini) dan ada level/tantangan yang harus kita selesein. Sama kan sebetulnya hidup kita sama game? Tapi kenapa kita ga bisa seyakin kalo kita pas ngegame, dalam menjalani hidup? Kalau lagi ada halangan atau cobaan, langsung pesimis duluan. Bukannya dihadapin cobaannya, malah menghindar. Terus, selesai gitu cobaannya? Ga bakalan. Kemana semangat “Ah level ini pasti ada jalan keluarnya” yang biasa kita aplikasikan pas ngegame? Kalau kita bisa yakin bahwa creator game ga mungkin bikin level yang ga bisa diselesein, kenapa kita ga bisa yakin bahwa creator kita melakukan hal yang sama.

Saya bukan orang yang expert di bidang agama. Ilmu agama saya masih cupu banget, masih perlu banyak belajar soal agama. Tapi saya tahu dan yakin bahwa Allah sebagai creator kita ga akan memberikan cobaan yang melebihi batas kemampuan kita. Hidup kita ini kaya game yang di setiap levelnya pasti ada jalan keluarnya. Ga ada level atau masalah yang ga bisa dilewatin. Sama seperti game, kuncinya adalah seberapa kuat keinginan kita untuk terus mencoba nyelesein level itu. Kalo misal lagi ngegame, gameover terus kita ga nyoba lagi, yaudah kita bakal stuck di level itu aja. Hal yang sama terjadi di kehidupan kita. Begitu kita menyerah untuk nyelesein satu level, ya masalah kita ga akan selesai. Yang ada justru mungkin masalah kita jadi makin parah. Yakin deh, semua masalah yang ada di kehidupan kita ini udah di setting dengan kemampuan kita. Jadi, ada baiknya setiap kali kita nemuin masalah di kehidupan kita, langsung terapkan prinsip berikut, sampai akhirnya kita berhasil nyelesein masalah kita dan masuk ke level yang lebih tinggi.

Main-game over-retry-repeat

Friday, October 3, 2014

TIME?

Setelah sekian lama ga ngeblog, finally ngeblog lagi!

Pada awalnya sempat berencana tiap hari ngeblog, at least nulis sesuatu yang singkat lah. Niatnya buat latihan nulis, karena ternyata skill nulis saya masih cupu banget. Apalagi setelah kemarin dapet wejangan dari mas Akbar, MD saya yang punya basic copy. Baru terbuka mata ini bahwa kemampuan nulis saya masih jauh dari kata bagus. Perlu banyak latihan. Oh iya, ada yang punya referensi blog atau buku yang bagus buat belajar nulis?

Manusia emang cuma bisa berencana, pun begitu dengan niat ngeblog tiap hari. Cuma jadi sekedar rencana. Bukannya ga mau merealisasikan, cuma pasti ada aja yang mendistraksi keinginan ngeblog. (Oke, ini pembelaan diri sendiri sih. Harusnya kalo niat sih mau nulis kapan aja bisa kok). Ada dua jenis kegiatan yang sering menghilangkan hasrat dan niat untuk ngeblog : kuliah (dan tugas-tugasnya. Kalo cuma kuliah doang sih nyantai, tugasnya yang kurang nyantai) sama kerja. Kerja? Yap, sekarang saya kerja nyambi kuliah. Eh, atau kuliah nyambi kerja? Ah, sudahlah. Daripada nanti jadi polemik kaya 4x6 atau 6x4. Jadi intinya selepas magang di Pop Cult yang emejing beberapa bulan lalu, saya ditawarin kerja freelance sebagai content writer. Dan dengan senang hati saya terima tawaran itu. Kan lumayan buat beli nasi liwet J Maka jadilah saya sekarang punya kewajiban untuk kuliah dan memenuhi tugas sebagai content writer.
   
Ternyata kuliah dan kerja itu cukup menguras tenaga, pikiran dan waktu. Tapi uang di rekening nambah. Huehehehe. Rasanya kuliah sambil kerja itu capek. Serius, ga bohong deh. Nih perbandingan siklus aktivitas mahasiswa yang nyambi kerja dan yang tidak :

Mahasiswa yang nyambi kerja : bangun pagi – kuliah sampe sore – balik rumah – kerja sampe malem – malem kerja lagi sampe dini hari – dini hari baru tidur – repeat ( ini kalo ga ada tugas kuliah yang ga kalah menyita waktu). Kalo ada tugas jadi gini siklusnya : bangun pagi – kuliah sampe sore – balik rumah – nugas – kerja sampe malem – malem kerja lagi sampe dini hari – dini hari baru tidur – bangun pagi hari sekali untuk nyelesein tugas – repeat. Huuuuft L

Mahasiswa yang cuma mahasiswa aja : bangun pagi – kuliah sampe sore – balik rumah – tidur / ngegame / nongkrong sama temen / pacaran (kalo punya pacar) – malemnya nugas (kalo sadar ada tugas) – tidur - repeat

* kok di siklus yang nyambi kerja ga ada pacaran? Karena . . . karena . . . *

Well, begitulah perbandingannya. Meskipun agak lebay (saya ga kerja sampe dini hari gitu kok), tapi ada perbedaan antara mahasiswa yang kerja dan ga. Yang paling kerasa sih di perbedaan waktu luangnya. Waktu buat istirahat juga jadi lebih sedikit kalo kita nyambi kerja. Capek? Ya lumayan. Mungkin beberapa orang mikir “ngapain udah harus kerja keras? Kan masih kuliah” Hmmm, kalo emang kita udah bisa memulai dari sekarang, kenapa ga. Kalo udah ada kesempatan kerja sekarang kenapa ga. Toh nanti akhirnya kita juga akan kerja kan. Mendingan udah nyicil start dari sekarang, karena waktu itu berjalan terus.

Pernah ngerasa waktu yang berjalan begitu cepat? Misalnya, kayanya baru kemarin ikutan OSPEK, eh ini udah digolongkan sebagai angkatan tua aja XD Waktu berjalan dengan begitu cepat dan ga mungkin diulangin. Cuma sekali dalam seumur hidup kita merasakan jadi mahasiswa umur 21 tahun, dalam sekejap tahu-tahu udah umur 25 tahun. Ga kerasa udah 27 tahun, dan mungkin udah berkeluarga, it means makin banyak tanggungan kita. Dan mungkin baru di titik itu kita mikir “Ah, coba dulu gini” atau “Ah, coba dulu gitu” Tapi sayangnya waktu udah ga bisa diulang lagi. Yang ada ya tinggal penyesalan tentang masa lalu. Jangan sampai kita menyesali sesuatu karena waktu yang udah ga bisa diulang lagi. Hal ini berlaku dalam hal apapun, ga cuma soal kerja. Waktu juga yang jadi alasan saya buat kerja sambil kuliah. Saya sadar masa muda ini cuma saya alamin satu kali, kenapa ga dimaksimalkan aja. Kalo ternyata hasilnya kurang maksimal, setidaknya saya udah mencoba. Kalo hasilnya manis, nanti saya juga yang merasakan dan menikmatinya J Waktu terus berlalu, ada baiknya kita manfaatkan waktu yang ada sekarang ini sebaik mungkin.

If somebody ask me, “What motivates you being a hard worker now?”

My answer would be, “The fact that I can’t turn back time, it does motivate me” J