Wednesday, January 7, 2015

Tak Jealous Maka Tak Sayang?!

Tak Kenal Jealous Maka Tak Sayang?!

Postingan kali ini akan dibuka dengan salam hangat dari kawasan Cepogo, Boyolali. Setelah tidak merasakan liburan semester 5 & 6 karena magang dan bantuin penelitian dosen, liburan kali ini kembali terenggut program Kuliah Kerja Nyata (KKN). Jadi setiap mahasiswa dikirim ke daerah-daerah tertentu untuk mengabdi di sana. Maksudnya sih mengembangkan atau memperbaiki kondisi daerah tujuan tiap mahasiswa. Dan kebetulan saya kebagian di daerah Cepogo, Boyolali. Tempatnya kaya ala-ala Tawangmangu atau Puncak gitu sih. Yaudah deh, anggep aja KKN di Cepogo ini sebagai liburan semester kali ini

            Judul postingan kali ini sedikit menyadur frase yang sering digunakan orang-orang buat basa-basi pas kenalan. Siapa yang ga pernah denger pepatah “Tak Kenal Maka Tak Sayang?” dan menggunakannya buat bumbu-bumbu pas kenalan sama temen baru, gebetan baru, atau mungkin pacarnya mantan yang baru #sejutakisahmantan (ini mah kerjaan jaman dulu). Saya pribadi sih mengamini pepatah itu. Emang bener kalo kita ga kenal sama seseorang gimana kita bisa sayang. Lha tau namanya aja ga, tau alamatnya aja ga, tau hobinya aja juga ga, gimana mau sayang. Oleh karena itu, maka bersayang-sayanglah sama orang udah yang bener-bener kalian kenal baik buruknya, contohnya : temen sekelas *uhuk*, tetangga atau temennya kakak. Tapi jangan sama saudara sendiri ya *uhuk lagi*. Cuma, menurut saya ada frasa yang lebih pas daripada “Tak Kenal Maka Tak Sayang”, yang tidak lain dan tidak bukan, adalah “Tak Jealous Maka Tak Sayang”. Kenapa harus jealous? Kenapa posisi kenal harus digantikan oleh jealous yang identik dengan hal-hal negatif lainnya semacam curigaan, posesif, dll?

Karena kenal ga selalu bakal jadi sayang, tapi kalo jealous udah pasti sayang :)

            Coba kita telaah dulu dua kalimat di atas ini. Dimulai dari karena kenal ga selalu bakal jadi sayang. Ada berapa banyak orang yang kita kenal selama hidup kita ini? Pasti banyak kan. Saya yang udah hidup selama 21 tahun aja kalo disuruh ngitung udah kenal berapa banyak orang, pasti bakal kewalahan. Temen TK, temen SD, temen SMP, temen SMA, temen kuliah, tetangga, orang kantor pas magang dulu, temen di organisasi, temen KKN, temen tapi mesra. Mungkin jumlahnya bisa ratusan. Tapi bukan berarti karena saya kenal ratusan orang itu, secara otomatis saya akan sayang sama ratusan orang itu. Karena sayang itu ga sesederhana kenal doang, bro. Ada banyak hal dan proses panjang yang harus dilalui orang untuk bisa sayang ama orang. Tentang kenapa orang bisa sayang ama orang lain ga perlu dijelasin lah ya. I bet all of you know about it J Sayang di sini ga cuma tentang sayang ke pacar, tapi sayang secara general. Bisa sayang ke orang tua, sayang ke saudara, sayang ke temen atau sayang ke pacar. Semuanya itu bentuk dari rasa sayang, cuma dengan tingkatan dan bentuk yang beda-beda aja. Mungkin sampai di sini ada yang udah mengamini kata-kata “kenal ga selalu bakal jadi sayang”
           
         Karena kalimat pertama udah dijelaskan, kita beranjak ke kalimat kedua, “kalo jealous udah pasti sayang”. Suatu ketika, sahabat saya, Chandra pernah upload artwork nya tentang cemburu di account instagramnya,
Ini dia  karya sahabat saya, Chandra.
Masih banyak karyanya yang bisa dicek di jurnalchanchan.blogspot.com


dan saya secara spontan memberikan komentar yang sedikit berbau ngerohi (bahasa jawa dari ngeledek atau ngebully). Setelah berbalas comment, Chandra mengutarakan bahwa “jealous is the cutest emotion” yang dengan segera saya tanggapi dengan balasan “jealous itu sebetulnya indikator dari rasa sayang, kalo ga sayang ga bakal jealous”. 

Saya bisa ngomong kaya gitu karena menurut saya jealous itu emang salah satu bentuk dari rasa sayang. Biasanya orang akan ngerasa jealous karena takut kehilangan atau untuk mempertahankan hal yang dia sayang. Contoh yang paling nyata adalah ketika kita jealous sama pacar kita. That’s it!! I know all of you who had been in a relationship will understand this. Kita jealous karena kita sayang sama suatu hal atau orang, dan kita sama sekali ga mau kehilangan hal atau orang itu.

Dulu, saya pernah diceritain ibu saya kalo kakak saya sendiri jealous setengah mati sama saya yang baru aja lahir. Lha, salah saya apa? Baru lahir kok udah jadi korban jealous kakak sendiri. Ternyata masalahnya bukan di saya, tapi kakak saya jealous karena dia takut kehilangan orang yang dia sayang (orang tua). Ya namanya punya anak bayi, orang tua kan pasti lebih perhatian ama si bayi daripada anaknya yang udah gede kan ya. Nah, kakak saya itu takut kalah saing ama saya dan kehilangan orang yang dia sayang, yaitu orang tua saya sendiri. Sama dengan yang terjadi pas kita jealous sama pacar kita. That’s how jealousy works!!

Kalo kita ga sayang ama seseorang sih peduli amat dia mau pergi dari kita atau mau ngapain juga. Justru karena kita sayang sama seseorang dan ga mau kehilangan dia, maka kita berusaha melindunginya yang salah satu caranya dengan jealous. Tapi kalo over ga sehat juga sih. Bisa bikin insecure, curigaan dan over protective. Jadi, kalo pacar kita tau-tau senewen sendiri karena jealous, disyukurin aja. It indicates he/she really love you J

Postingan ini ditulis karena saya ga bisa tidur sendiri, sementara temen-temen KKN saya pada tewas dengan suksesnya setelah dari pagi muter-muter daerah Cepogo